AS Veto Resolusi Gencatan Senjata PBB, Gaza Bisa Hancur Total

AS Veto Resolusi Gencatan Senjata PBB, Gaza Bisa Hancur Total

Asap mengepul di antara bangunan-bangunan yang hancur akibat serangan Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di perbatasan Israel-Gaza dilihat dari Israel selatan, 6 Desember 2023. (REUTERS/Athit Perawongmetha)

Gaza berada di ambang kehancuran total setelah gencatan senjata terbaru yang diusulkan PBB justru diveto oleh Amerika Serikat (AS).

Antonio Guterres, sekretaris jenderal PBB, mengatakan pada pertemuan dewan keamanan di New York bahwa “kita berada pada titik puncaknya dan ada risiko tinggi kehancuran total sistem kemanusiaan.” Orang-orang “putus asa, takut dan marah” dan “melihat ke jurang yang dalam”, katanya, dilansir The Guardian,┬áSabtu (9/12/2023).

Mendesak PBB untuk mendukung https://buddykas.site/ resolusi dewan keamanan yang menuntut gencatan senjata segera, Guterres mengatakan mata dunia dan mata sejarah sedang mengawasi.

Namun, pada Jumat (8/12/2023), AS memveto resolusi yang menyerukan gencatan senjata. Tiga belas negara di dewan beranggotakan 15 orang mendukung mosi tersebut, dan Inggris abstain.

Philippe Lazzarini, komisaris jenderal UNRWA (Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB), badan utama PBB di Gaza, mengatakan ini adalah “saat paling kelam” dalam sejarah organisasi tersebut.

Dalam suratnya kepada presiden Majelis Umum PBB, Dennis Francis, Lazzarini mengatakan: UNRWA, masih beroperasi di Gaza, meski hanya sedikit.

“Kami tetap membagikan makanan, meskipun koridor dan halaman tempat kami terlalu ramai untuk dilalui. Staf kami membawa anak-anak mereka ke tempat kerja, sehingga mereka tahu bahwa mereka aman atau bisa mati bersama.”

Lebih dari 130 pegawai UNRWA terbunuh dalam dua bulan terakhir perang, dan 70% stafnya terpaksa mengungsi dan kekurangan makanan, air, dan tempat tinggal yang memadai.

“Kami bergantung pada ujung jari kami. Jika UNRWA runtuh, bantuan kemanusiaan di Gaza juga akan runtuh.”

Di tempat penampungan yang penuh sesak dan tidak sehat, “lebih dari 700 orang menggunakan satu toilet, perempuan melahirkan (rata-rata 25 kali sehari) dan orang-orang merawat luka terbuka. Puluhan ribu orang tidur di halaman dan jalan. Orang-orang membakar plastik agar tetap hangat.”

“Selama 35 tahun saya bekerja dalam keadaan darurat yang kompleks, saya belum pernah menulis surat seperti itu – meramalkan pembunuhan staf saya dan runtuhnya mandat yang harus saya penuhi.”

Thomas White, direktur urusan UNRWA, mengatakan ketertiban sipil sedang rusak di Gaza – jalanan terasa liar, terutama setelah gelap – beberapa konvoi bantuan dijarah dan kendaraan PBB dilempari batu. “Masyarakat berada di ambang kehancuran total,” katanya.

Serangan Israel

Komentar para pejabat PBB tersebut muncul ketika Israel mengintensifkan serangannya di Gaza, mencapai lebih dari 450 sasaran di seluruh wilayah tersebut dari darat, laut dan udara dalam 24 jam hingga Jumat pagi. Ini merupakan jumlah serangan udara terbesar dalam periode 24 jam sejak gencatan senjata sementara berakhir seminggu lalu.

Antony Blinken, Menteri Luar Negeri AS, menyatakan Israel gagal memenuhi janjinya untuk melindungi warga sipil di Gaza. “Masih ada kesenjangan antara … niat untuk melindungi warga sipil dan hasil nyata yang kita lihat di lapangan,” katanya pada konferensi pers di Washington.

Pernyataannya merupakan indikasi meningkatnya kekecewaan dan frustrasi di kalangan diplomat Barat atas besarnya kematian warga sipil di Gaza dalam perang dua bulan antara Israel dan Hamas.

Jumlah Korban

Menurut kementerian kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas, lebih dari 17.000 warga Palestina telah terbunuh sejak serangan mematikan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 warga Israel dan 240 orang disandera. Sekitar 70% dari mereka yang terbunuh di Gaza adalah perempuan dan anak-anak.

Sebanyak 1,9 juta orang – lebih dari 85% populasi Gaza – telah menjadi pengungsi, banyak dari mereka yang mengungsi berkali-kali, kata UNRWA. Lebih dari 1 juta orang berlindung di 94 fasilitas PBB di bagian selatan Jalur Gaza.

Puluhan ribu orang yang mengungsi akibat pertempuran telah memadati kota Rafah, di perbatasan dengan Mesir, dan al-Mawasi, wilayah garis pantai tandus antara Khan Younis dan Rafah yang telah dinyatakan sebagai zona aman oleh Israel. Banyak orang yang mendirikan tenda di sepanjang sisi jalan dari Rafah hingga al-Mawasi.

Warga dan militer Israel melaporkan peningkatan pertempuran di wilayah utara, tempat Israel sebelumnya mengatakan sebagian besar pasukannya telah menyelesaikan tugas mereka bulan lalu, dan di wilayah selatan tempat serangan baru diluncurkan minggu ini.

Juru bicara militer Israel yang berbahasa Arab mengunggah ke media sosial bahwa pasukannya beroperasi “secara paksa melawan Hamas dan organisasi teroris di Jalur Gaza, terutama di wilayah Khan Younis dan Jalur utara”.

Mereka mengatakan seluruh warga harus meninggalkan kawasan Jabaliya dan Zeitoun di utara, serta Shejaiya dan kota tua di Kota Gaza. Di wilayah selatan, warga yang mencari perlindungan harus menyusuri pantai, dengan jalur utama utara-selatan melalui Gaza sekarang menjadi “medan perang”, katanya.

Rumah sakit Nasser, fasilitas medis utama di Khan Younis, penuh dengan mayat dan orang-orang yang terluka.

Aksi Hamas

Sementara itu, sayap bersenjata Hamas menyatakan telah menggagalkan upaya penyelamatan sandera yang dilakukan pasukan khusus Israel, sehingga menimbulkan beberapa korban militer. Seorang tawanan juga tewas dalam insiden itu, lapornya.

Dalam sebuah pernyataan di Telegram, Brigade al-Qassam Hamas mengatakan para pejuangnya telah menemukan unit pasukan khusus yang sedang melakukan upaya penyelamatan dan menyerangnya, menewaskan dan melukai beberapa tentara. Namun tidak disebutkan secara spesifik lokasi kejadian.

Dikatakan bahwa seorang tentara Israel yang ditawan terbunuh, dan menyebutkan namanya sebagai Sa’ar Baruch, 25 tahun. Daftar sandera yang diterbitkan oleh Israel menyebutkan salah satu dari mereka bernama Sahar Baruch, seorang pelajar sipil yang berusia 24 tahun ketika dia ditangkap dari rumahnya pada 7 Oktober.

Ditanya tentang pernyataan Hamas, Eylon Levy, juru bicara pemerintah Israel, mengatakan: “Kami tidak akan mengomentari perang psikologis yang terus dilakukan Hamas terhadap rakyat Israel.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*